Breaking News
Loading...

Recent Post

Minggu, 20 April 2014
Cara Memasak Sayuran Yang Baik

Cara Memasak Sayuran Yang Baik

Menjaga vitamin dan nutrisi tetap terjaga ketika sayuran dan bahan makanan di masak perlu untuk diketahui oleh para ibu rumah tangga. Karena bila kita memasak dengan cara yang salah beraneka ragam sayuran maka kita tidak mendapatkan berbagai macam nutrisi dan vitamin yang sebenarnya terdapat dalam sayuran tersebut. Untuk itulah pentingnya kita memahami akan cara tips vitamin tidak rusak ketika dimasak agar tubuh kita bisa mendapatkan banyak manfaat darinya.

Vitamin rentan hilang atau pun rusak karena sangat sensitif terhadap udara, panas hingga cahaya sehingga kita harus pandai-pandai dalam "menjaganya" agar kandungan vitamin di dalamnya tidak rusak dan kita bisa mendapatkan faedah dan manfaat vitamin itu sendiri dengan optimal.

Tips masak sayur


Proses pengolahan dan penyimpanan bisa membuat gizi pada bahan makanan hilang atau rusak. Karena itu, perlakukan bahan makanan sebaik mungkin, jangan asal memasukkannya ke lemari pendingin. Cara mengolah makanan berpengaruh terhadap kualitas nutrisinya. Secara umum, tulis William Sears, MD, dan Martha Sears, RN, dalam The Family Nutrition Book, semakin sedikit pemrosesan, makin baik.

Nilai gizi makanan segar lebih baik ketimbang yang dibekukan, tetapi gizi makanan beku masih lebih baik dibanding makanan kalengan. Sayuran yang dibekukan sesaat setelah dipanen berisi lebih banyak vitamin daripada sayuran segar yang langsung diangkut melintasi wilayah untuk dipasarkan.


Ada sejumlah pertukaran zat gizi saat kita memilih sayuran yang dikemas dan diproses. Contohnya, sayuran kalengan dan beku mengandung lebih banyak sodium. Satu porsi brokoli beku bisa mengandung lebih banyak betakaroten karena batangnya sudah dibuang, hanya menyisakan kuntumnya saja. Namun, brokoli ini hanya mengandung sedikit kalsium dan lebih banyak sodium. Jadi sesering mungkin, hidangkan sayuran segar bagi keluarga, sehingga mereka terbiasa terhadap rasa yang lebih bervariasi dan lebih kuat.

Berikut cara mengolah makanan sayuran agar kandungan vitamin gizi nutrisi tidak hilang adalah sebagai berikut :

1. Untuk vitamin yang dikemas berbentuk suplemen oleh pabrik dipastikan terjamin kualitas karena dikemas dengan baik, sehingga tidak mudah rusak. Meski begitu, saat kemasan vitamin itu berpindah tempat ke rumah kita tetap harus menjaganya.

Hindari menyimpan vitamin di tempat yang terpapar suhu ekstrem seperti di atas pesawat teve, diatas kulkas atau pun di dalamnya juga lokasi yang terkena sinar matahari langsung atau di dekat jendela.
Simpan kemasan vitamin di tempat tertutup yang tidak mengalami perubahan suhu secara dratis.

2. Cara Memasak Yang Benar agar vitamin tidak rusak yaitu dengan cara :

Memasak makanan sayuran yang mengadung Vitamin A, E, D. Masaklah makanan yang mengandung vitamin ini dengan sedikit minyak.Contoh, panggang atau kukuslah hati sapi yang kaya vitamin A daripada menggorengnya.
Vitamin B. Rebus makanan yang mengandung vitamin ini seperti ikan dan biarkan saripatinya tetap dikonsumsi dalam bentuk sup.Panggang kue dan roti tak terlalu lama, maksimal sampai warnanya agak kecoklatan.Ini dimaksudkan untuk melindungi vitamin B yang sensitif terhadap panas.
Vitamin C.

Khusus untuk vitamin C kita lakukan cara-cara sebagai berikut :

Untuk mengurangi hilangnya vitamin C yang larut dalam air dan oksigen, olah buah dan sayuran dalam jumlah air sedikit mungkin. Contoh, ketika memasak satu gelas kubis dengan empat gelas air, daun kubisnya kehilangan 90% vitamin C.Sebaliknya, ketika memasak empat gelas kubis dengan segelas air, vitamin C bisa bertahan lebih dari 50%.
Saat hendak memasak sayuran biarkanlah air mendidih selama beberapa menit lalu baru masukkan sayuran. Membiarkan air sampai mendidih akan membuat air kehilangan sejumlah oksigen. Air dengan kandungan oksigen tinggi ini yang dapat menghilankan vitamin C. Memasak sayuran dengan air dingin hingga mendidih bisa membuat sayuran kehilangan hingga 12 kali kandungan vitamin C-nya.
Penyajian sayuran juga mempengaruhi lenyapnya vitamin dalam masakan. Segera sajikan dan konsumsi sayuran seusai dimasak. Setelah 24 jam disimpan dalam lemari es, sayuran yang telah dimasak kehilangan seperempat vitamin C. Setelah dua hari, sayuran yang telah dimasak kehilangan 50% vitamin C.

Beberapa saran untuk mempertahankan nutrisi dalam makanan yang dimasak seperti berikut:

  • Simpan makanan secara tepat seperti menjaga makanan dingin tetap dingin dan menutup beberapa jenis makanan dalam tempat kedap udara.
  • Cuci atau gosok sayuran, bukan mengupasnya.
  • Gunakan daun sayuran paling luar lebih dulu, misalnya kubis atau daun selada, kecuali daun sudah layu atau sudah tidak enak.
  • Masak sayuran dengan mikrowave, mengukus, membakar, atau memanggang ketimbang merebusnya.
  • Bila Anda merebus sayuran, selamatkan air yang mengandung zat gizi untuk membuat sup.
  • Gunakan bahan-bahan segar bila memungkinkan.
  • Masak makanan dengan cepat.

Main Post

Quick Message
Press Esc to close
Copyright © 2013 donovandrones All Right Reserved